Pengertian Sunnah Dalam Islam (Mandub)

Mandûb secara etimologi berasal dari lafadz an-nadb yang bermaksud ad-du’â ‘ilâ amr muhimm (jemputan kepada perkara-perkara penting). Menurut istilah syara, mandul adalah apa yang diminta Shari’ah dengan tuntutan yang tidak jelas. Ada yang mengatakan, apa yang akan diberi pahala jika dilakukan, dan tidak akan diseksa jika dibiarkan. Dalam hal ini ia dapat dicontohi oleh hadis Nabi:

«لولا أن أشق على أمتي أو على الناس لأمرتهم بالسواك مع كل صلاة»

Sekiranya saya tidak membebankan ummah saya, saya akan memerintahkan supaya mereka mempunyai berus gigi (HR Bukhari dari Abû Hurayrah)

Kenyataan Nabi yang menyatakan: Hukum aslqa ala (jika saya tidak membebankan) adalah penunjuk (qarînah) yang menunjukkan bahawa hukum syiwâk (berus gigi saya) ketika hendak berdoa adalah sunnah (mandūb). Kerana, jika wajib, Rasul Allah tidak akan berkata: Hukuml al-asqqa ‘alâ (sekiranya saya tidak akan membebankan), kerana berat atau tidak perlu dilaksanakan. Bandingkan dengan firman Allah apabila mewajibkan perang:

انفروا خفافا وثقالا وجاهدوا بأموالكم وأنفسكم في سبيل الله

Biarkanlah kamu baik dalam keadaan ringan dan berat, dan berusahalah dengan hartamu dan dirimu di jalan Allah. (Surah al-Tawbah [9]: 41)

Frasa: Infirû khifafa wa tsiqâla (meninggalkan anda dalam keadaan baik atau ringan) adalah penunjuk bahawa perintah itu wajib.

Mandûb kadang-kadang dipanggil Nâfilah, seperti doa tahajud seperti yang dinyatakan dalam Al-Qur’an surat al-Isrâ ‘[17]: 79.

Kadang-kadang disebut Sunnah, seperti sunnah doa Subuh, Dhuhur, Asr, Maghrib dan Isha ‘. Sunnah ini kadang-kadang Muakkad (diperkuat), seperti sunnah doa Subuh dan Id, baik Idul Fitri dan Adhha.

Ada yang bukan Muakkad, seperti sunnah doa Asr. Kadang-kadang disebut Mustahabb (pilihan) dan kadang-kadang Tathawwu ‘. Ia dipanggil Mandûb kerana pembuat Syari’ah telah memanggil mukallaf untuk melakukannya, dan ia dipanggil Nafati kerana ia adalah tambahan kepada fardhu atau kewajiban yang dikenakan ke atas ummah.

Sedang berkata Mustahabb kerana pembuat syariah suka dan memprioritaskannya. Bagi Tathawwu ‘itu kerana pelakunya melakukannya sebagai tabarru’ (aktiviti sukarela), tanpa paksaan. Walau bagaimanapun, kesemua empat adalah sama. [19]

Undang-undang ini sememangnya dilakukan, pelakunya akan mendapat ganjaran, dan jika dibiarkan tidak mendapat apa-apa, tetapi kadang-kadang tidak baik jika ditinggalkan oleh ummah, seperti sunnah berkahwin. Oleh kerana jika dibiarkan, ummah akan merosot, alias tidak ada pengganti.

Sekian Terima kasih . . Share Jika Bermafaat Untuk Anda Semua..

Leave a Reply