Apakah Hukum Lelaki Atau Wanita Melakukan Onani? Ini Jawapannya.

Apakah hukum Lelaki Atau Wanita melakukan Onani?

Assalamualaikum, Apakah Hukum melakukan onani?
Berikut adalah jawapan yang diberikan oleh Sheikh Dr. Yusof Al-Qaradawi: –
Kadang-kadang darah pemuda bergelora, kemudian dia menggunakan tangannya untuk mengeluarkan mani supaya alat kelaminnya itu menjadi tenang dan darahnya yang bergelora itu menurun. Cara ini kini dikenali dengan nama melancap (bahasa Arab: speciala ‘atau adatus sirriyah).

Kebanyakan para ulama mengharamkan perbuatan tersebut, di antaranya Imam Malik. Beliau memakai dalil ayat yang berbunyi:
“Dan orang-orang yang memelihara kemaluannya kecuali terhadap isterinya atau hamba sahayanya, mereka yang demikian itu tidak tercela. Tetapi barangsiapa mau selain yang demikian itu, maka mereka itu adalah orang-orang yang melewati batas.” (Al-Mu’minun: 5 -7)

Sedang orang yang onani adalah melepaskan syahwatnya itu bukan pada tempatnya.
Sedang Ahmad bin Hanbal berpendapat, bahawa mani adalah barang lebihan. Oleh itu, ia boleh dikumuhkan, seperti memotong lebih banyak daging.
Pendapat ini diperkuat oleh Ibnu Hazm. Tetapi ulama-ulama Hanafiah memberikan Batas kebolehannya itu dalam dua perkara:

Kerana takut melakukan zina.

Kerana ia tidak dapat berkahwin.

Pendapat Imam Ahmad ini memungkinkan untuk kita ambil dalam keadaan gharizah (nafsu syahwat) itu memuncak dan dibimbangkan akan jatuh ke dalam haram. Misalnya seorang pemuda yang sedang belajar atau bekerja di tempat lain yang jauh dari negerinya, sedang pengaruh-pengaruh di hadapannya terlalu kuat dan dia bimbang akan berbuat zina. Kerana itu, dia tidak berdosa dengan cara ini (melancap) untuk meredakan gharizah dan jadi dia tidak memohon zina.

Tetapi yang lebih baik dari itu semua, ialah seperti apa yang diterangkan oleh Rasulullah s.a.w. terhadap pemuda yang tidak mampu berkahwin, iaitu kiranya dia memperbanyak puasa, dimana puasa itu dapat mendidik beribadah, mengajar bersabar dan menguatkan kedekatan untuk bertaqwa dan keyakinan terhadap penyelidikan (muraqabah) Allah kepada setiap jiwa seorang mu’min. Untuk itu Rasulullah s.a.w. bersabda sebagai berikut:

“Hai para pemuda! Sesiapa di antara kamu sudah ada kemampuan, maka kahwinlah sebab dia itu dapat menundukkan pandangan dan memelihara kemaluan; tetapi barangsiapa tidak mampu, maka hendaknya ia berpuasa, sebab puasa itu baginya merupakan pelindung.” (Riwayat Bukhari)

Dipetik dari kitab al-Halal wal Haram fil Islam
Walau bagaimanapun, di sini adalah ulasan lanjutan saya (sila buka): –
Terlalu banyak persoalan berkenaan onani ini. Kotak e-mel dan ulasan web di web saya juga tidak dapat dipisahkan daripada apa yang dipanggil. Terdapat beberapa yang memaksa saya dan admin ‘memusnahkan’ kerana bahasa dan bentuk soalannya kurang sesuai.

Antara soalan: –

1) “… ustaz, saya mempunyai masalah yang berlaku pada saya malam tadi bahawa saya telah melancap pada hari Ramadhan.”

2) “Assalammualaikum … Saya sudah berumur 24 tahun, saya sering beronani sebelum ini sehinggakan dalam satu hari pernah saya buat perkara keji ini sampai 3 kali oleh sebab terasa ghairah melihat perempuan yang seksi.

3) “Saya tidak boleh menolak dan kemudian saya melihat imej lucah untuk memuaskan nafsu saya dengan cara berani. Dan ini berlaku pada hari Ramadhan. Apa yang perlu saya buat dan apakah undang-undang dan hukuman itu.”

4) “Saya juga mempunyai masalah dengan artikel melancap ini kerana saya terlalu menyesal atas amalan saya, saya telah bersumpah untuk berpuasa satu hari untuk setiap kali saya mempunyai peluang.”

5) “Salam..ustaz adakah beronani perlu mandi wajib? Apa bezanya air mazi dan mani? Adakah kedua2 tu ada pada perempuan? Harap ustaz dapat jelaskan.terima kasih”

6) “Salam, saya telah berkahwin tetapi tinggal jauh dari isteri saya. Kadang-kadang apabila isteri saya mengingatkan saya, saya merasa bersemangat dan kadang-kadang begitu melakukan melancap .. apakah undang-undang?”

gelora nafsu memamah umat Islam kini

sebeban Sebab
Dalam masa yang sama, adakalanya terlalu banyak pula alasan dan sebab yang diberikan oleh si penanya dengan harapan saya atau mana-mana individu yang ditanya akan mengatakan harus baginya.

“Seolah-olah ingin menjadikan kita sebagai jambatannya ‘ke neraka’, then kat akhirat dok tuding jari kepada kita” kata seorang rakan saya yang juga seorang penceramah aktif di Lembah Klang.

Selain hukum khas bagi perbuatan tidak sihat ini. Lebih dari itu, kebanjiran soalan-soalan sebegini menyebabkan saya menjadi semakin bimbang dengan keadaan umat Islam di Malaysia terutamanya.

virus bermula
Ia secara langsung menunjukkan umat Islam samada lelaki dan wanita sedang menghidap sindrom lemah kawalan nafsu syahwat seksual terhadap perkara nafsu syahwat yang haram.

Melayani syahwat dengan cara haram adalah salah satu punca kehancuran kemanisan solat, tanpa kemanisan solat, runtuhlah ‘tiang agama’ dalam diri seseorang, tatkala itu nafsu kebinatangan dan syaitan akan mula menguasai sehingga lahirlah manusia binatang seperti pembunuh Nurin Jazlin dan lain-lain.
Terdapat tradisi yang mengingatkan bahawa melayani nafsu matanya kepada haraam akan menghancurkan kesucian dan kemanisan iman.

ما من مسلم ينظر إلى محاسن امرأة ثم يغض بصره إلا أخلف الله له عبادة يجد حلاوتها
Ertinya: Tiada seorang Muslim pun yang melihat kepada kecantikan wanita (aurat) kemudian ia mengalih pandangan matanya kecuali Allah swt akan memberikan kepadanya kemanisan dalam ibadahnya (Riwayat Ahmad & At-Tabrani, Ibn kathir, 3/283, Ibn Kathir & Al-Munziri: Dhoif dan Ibn Kathir berkata, mungkin berguna dari segi penguatkuasaan)
Juga disebutkan dalam athar:

النظر سهم مسموم من سهام إبليس
Ertinya: “Pandangan mata adalah panah beracun dari panahan Iblis” (Mirqatul Mafatih, 1/255; Ruhul Ma’ani, 22/7)
Malah, dia juga akan menyesatkan hati: –

القيامه الا عينان عين غضت عن محارم الله
Ertinya: Setiap mata akan menangis di hari kiamat kecuali mata yang dilindungi (berpaling) dari perkara yang diharamkan Allah s.w.t “(at-taysir bi Syarhi al-Jami ‘as-Soghir, 2/216: Hadis Hasan)

Tahu saudara-saudari saya, melancarkan melancap adalah permulaan kehancuran hati seseorang. Ini adalah salah satu daripada permulaan perzinaan.
Dia sering disebut sebagai penyelamat perzinaan, sebenarnya dia juga pintu permulaan untuk berzina.

Ini adalah permulaan seseorang yang dijinakkan dengan menghidupkan nafsu seksual mereka tanpa arahan Allah dan Rasul-Nya. Nafsu yang tidak dikawal ini adalah sentiasa meminta lebih dan lagi, akhirnya akan menjerumus kepada menonton gambar pornografi, video, mengintai dan ditamatkan dengan zina yang tiada had kepuasannya. Sesungguhnya ia adalah sifat nafsu seksual atau harta karun samada seksual. Setelah dia disawat, tidak ada pintu yang memuaskan.
Oleh kerana hadith yang saya bawa dahulu adalah: –

لو كان لابن آدم واديان من مال لابتغى ثالثا ولا يملأ جوف بن آدم إلا التراب
Ertinya: Sekrianya anak Adam itu punyai dua lembah dipenuhi emas, nescaya sudah tentu mereka akan inginkan yang ketiga, dan tidak disumbatkan diperutnya tanah (mati) (Riwayat al-Bukhari, 5/2364)

Begitu juga subjek dengan hawa nafsu seksual. Ia adalah penyakit dalaman yang serius. Saya cuba bimbang tentang melancap walaupun menjawab Sheikh Dr. Yusof Al-Qaradawi mengenai isu Onani yang saya telah menyiarkan di web ini.

Kesimpulan pandangan yang kuat oleh berbagai ulama mendapati bahawa hukum Onani adalah: –

1) satu perbuatan haram, tetapi bukan satu dosa besar seperti zina, rasuah, riba, pembunuhan dan sebagainya.
Dia dianggap melepaskan hawa nafsu daripada di tempatnya, dia ditinggalkan oleh Allah s.w.t: –

والذين هم لفروجهم حافظون إلا العادون

Ertinya: “dan mereka yang menjaga ayamnya, kecuali terhadap isteri atau budak mereka yang mereka miliki; maka mereka tidak dalam kes ini patut disalahkan; Sesiapa mencari di belakang bahawa mereka adalah pelanggar. (Al-Mukminun: 5-7)

Allah memberi hak kepada seseorang yang memenuhi keinginannya dengan cara lain selain daripada isteri atau suami yang sah seperti: –

a) Malumin: Ertinya: “menyedihkan”
b) Al-‘adun: Kesalahan: “orang-orang yang melampaui batas”

2) Undang-undang dosa ini sememangnya boleh berubah menjadi tidak berdosa sekiranya ia dilakukan dalam keadaan dharurat iaitu di ketika tanpa melakukan seseorang akan PASTI terjerumus dalam kancah zina.

Perlu diingat dharurat di sini hanya adalah di ketika ‘pasti akan terjerumus’ iaitu tatkala kemudaratan zina itu benar-benar BOLEH BERLAKU seperti ia telah tahu di mana boleh mendapatkan pelacur, bohsia atau teman wanitanya, punyai tempat yang strategik untuk maksiat dan lain-lain.

Maksud saya, jika sekadar ia rasa ingin berzina sahaja tetapi ia tidak punyai teman wanita, ia tidak pernah tahu di mana mahu melanggani pelacur, atau kesimpulan tiada mempunyai idea sebenarnya bagaimana ingin merealisasikan niat jahat berzinanya, disamping masih tidak yakin ia boleh terjerumus ke lembah sehina itu. Undang-undang keringanan (rukhsah) sementara akibat terdesak dan bagi mengelak zina yang disebutkan oleh sebahagian ulama itu TIDAK boleh dipakai sewenang-wenangnya.

3) Undang-undang dosa ini boleh menjadi bertambah besar apabila ia menjadi tabiat dan amalan kebiasaan disebabkan tindakannya sendiri seperti menjadi kegemarannya untuk melihat gambar dan video lucah. Akibat perbuatannya, dia bermotivasi untuk melakukan zina dan beronani. Pada masa itu, tindakan onaninya tidak lagi mendesak tetapi dirinya sendiri yang sengaja menolak dengan segera.

Dia berbeza dengan seseorang yang terangsang oleh tenun itu dan sukar untuk mengelakkan matanya dari tempat yang tidak baik di tempat kerja atau dalam perjalanan untuk bekerja dan pulang.

4) Undang-undang dosa atau haram terhadap melancap untuk lelaki dan wanita juga menjadi lebih serius jika ia dapat disokong melancap mempunyai kesan negatif terhadap kesihatan.

Untuk menguatkan fatwa undang-undang, realiti penyakit doktor, Dr.Ismail Thamby boleh digunakan sebagai panduan kepada fakta-fakta yang: –

1) kesan buruk terhadap kehidupan seksual apabila berkahwin
Beliau menyebut: –
Jika anda lakukan onani secara luar biasa seperti melakukan rangsangan seksual secara kasar dan kuat untuk mengecapi klimaks, mungkin apabila beristeri, anda akan mendapati bersetubuh dengannya tidak memberi kepuasan seperti anda kecapi secara onani.

Masalah ini dikenali sebagai ‘Traumatic Masturbatory Syndrome’. Yang menimbulkan masalah ialah onani mengakibatkan klimaks anda berlaku dengan cepat, yang jika berterusan dan diamalkan akan mengakibatkan anda tidak dapat bertahan lama apabila mengadakan hubungan seksual sebenar.

2) Fasa genital alat kelamin boleh cedera sehingga Mati Tembak
Beliau menyebut: –

Selain itu, jika agak ganas dengan cara merangsang anggota sulit anda sehingga mengakibatkan anggota itu sakit dan bengkak, kemungkinan satu hari anda akan mengalami mati pucuk apabila kerosakan lama menunjukkan kesannya.
Ini adalah kerana anggota yang sukar adalah organ vaskular dan tidak boleh dijejaki atau dirangsang dengan kuat. Ia hanya sesuai untuk dirangsang melalui vagina wanita.

3) Boleh jadi Barren kerana kerosakan buah zakar lelaki
Beliau berkata:
Namun, saya ingin mengingatkan yang kerosakan buah zakar boleh berlaku pada bila-bila masa ketika melakukan onani, dan jika ia berlaku dan menjejaskan kilang sperma, sudah tentu anda akan mandul kerana sperma tidak lagi dihasilkan ‘kilang’.
Sebagai contoh, anda melakukan onani dalam keadaan tidak terkawal seperti pengaruh alkohol, menyebabkan tidak tahu atau sedar ketika itu anda teragut buah zakar atau mencederakan buah zakar.

Anda hanya sedar seketika bahawa buah zakar anda menjadi lebih kecil atau bengkak, dan jika penapis sperma dihancurkan, anda akan menjadi mandul.

Sudah tentu sukar untuk membuat kes yang sukar untuk berhenti, kecuali terdapat sesuatu yang mematikan seperti skrotum, kecederaan pada zakar seperti penghinaan.

Lagipun, dia telah terlepas jika tidak ada cara untuk menjaga. Mungkin jika ayam itu meleleh, bengkok atau patah, ada rawatan seperti pemulihan bedah atau penggunaan pemulihan.

Walau bagaimanapun, jika penapisan sudah rosak dan testikel mengecut, tiada penawar. Oleh itu cuba mengurangkan amalan melancap, terutamanya secara kasar. Anda perlu ingat, anda hanya mempunyai satu zakar, bukan pasangan. Jika zakar tidak berguna, hidup anda sedih selama-lamanya!

Rujukan
Penutupan
Akhirnya, antara fungsi Ramadan adalah untuk mendidik hati dan diri untuk dapat mengawal nafsu berikut: –

1) Nafsu kemarahan ketika Rasulullah menghalang kita daripada melayani panggilan rogol semasa berpuasa.

2) Selera dan minuman. Jika kita berada di tengah-tengah makan dan minum pada siang hari.
3) Selera makan. Jika kita digalakkan untuk bangun.
4) nafsu Shiva. Apabila kita diarahkan untuk menghindari isteri bersama bersama pada hari Ramadhan.

Adalah diharapkan bahawa Ramadan yang baru dapat menghasilkan keupayaan untuk menghalang semua nafsu yang melebihi dari yang di atas.

Ingatkan saya pada khutbah Jumaat yang disampaikan oleh Prof. Dr Sano Qutoub Mustafa (Prof Shariah di UIAM) pada 19 Oktober lalu. Katanya
“Jika keadaan iman dan amalan anda selepas Ramadhan adalah sama atau lebih teruk dari sebelumnya, ia adalah tanda anda tidak mendapat keampunan Allah pada bulan Ramadhan yang lalu”

Itu sahaja
Zaharuddin Abd Rahman
http://www.zaharuddin.net/
11 Syawwal 1428 H

Leave a Reply